Berkat Perjuangan Sumitro Tegela, Replika Rumah Adat ‘Komalig’ Resmi Dibangun

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Kotamobagu,WB— Sejarah Kerajaan Bolaang nyaris punah di wilayah Bolaang Mongondow. Mulai dari kekayaan alam, adat istiadat dan budaya, merupakan salah satu sejarah kecil yang di miliki Bolaang Mongondow Raya khususnya Kota Kotamobagu.

Berjalannya waktu, hingga majunya teknologi dan budaya luar membuat masyarakat BMR sulit untuk mengakses atau mengetahui sejarah dibumi Totabuan ini. Padahal, situs-situs budaya dan adat suatu daerah sangat penting untuk memberikan edukasi terhadap pendidikan sejarah bagi generasi penerus bangsa.

Namun, berkat tangan dingin dan perjuangan dari Sumitro Tegela salah satu warga Desa Kopandakan I, Kecamatan Kotamobagu Selatan, kekhawatiran akan hal tersebut bisa terjawab dengan adanya pembangunan kembali replika Rumah Adat Bolaang, Komalig di Desa Kopandakan I lengkap dengan ornamen dan peralatan adat budaya Bolaang Mongondow.

Sumitro Tegela salah satu warga Desa Kopandakan I, Kecamatan Kotamobagu Selatan

Dengan tekad dan keprihatinannya akan sejarah yang mulai punah, ia mampu membawa anggaran dengan jumlah Rp 274.915.850 juta dari Direkorat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi, Direktorat Kebudayaan, Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (KemenDikbud) RI.

“Alhamdulillah proses pembuatan rumah adat Komalig di Desa Kopandakan 1 dapat berjalan lancar. Saat ini sudah 70 persen pembangunannya. Rumah adat Komalig ini kembali dibangun setelah usulan ke Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan diterima sehingga rumah adat Komalig dapat direvitalisasi kembali,” kata Sumitro, saat diwawancarai sejumlah wartawan di kediamannya, Kamis (12/09/2019).

Sumitro yang juga merupakan Anggota Polri ini menjelaskan, anggaran bantuan itu sudah termasuk isi dari Rumah Adat Komalig, berupa alat musik tradisional, baju adat, puade (panggung pernikahan), lapi-lapi dan sejumlah alat-alat tradisional lain. “Selain bantuan dari Pemerintah Pusat, ada juga swadaya dari Pemerintah Desa, tokoh adat dan masyarakat Desa Kopandakan 1 untuk pengadaan isi Rumah Adat Komalig ini,” katanya.

Ia menjelaskan, konsep rumah adat Komalig ini dibangun dengan mengikuti bentuk asli Komalig di Kerajaan Bolaang mongondow atau Istana Raja untuk mengatur pemerintahan kerajaan yang habis terbakar saat pergolakan politik permesta.

“Dengan dibangunnya kembali Komalig sesuai bentuk aslinya ini, maka upaya-upaya untuk tetap menjaga dan mempertahankan budaya dan tradisi Kemongondowan akan terus dijaga terutama Adat bo Oadatan (Adat Istiadat). Juga, menjadi bahan edukasi bagi generasi muda se-Bolaang mongondow Raya bahwa tanah kita di masa lalu mempunyai jejak peradaban kuat sebagai kebanggan Bolaang Mongondow Raya,” tutur Ketua Rumah Adat, Desa Kopandakan 1 ini.

Untuk mempermudah masyarakat memahami dan mempelajari perjalanan sejarah, Komalig serta isinya akan dilengkapi juga dengan penjelasan otentik berdasarkan keasliannya sesuai penelitian dan literatur perjalanan sejarah Bolaang Mongondow Raya.

“Bangunan Adat Komalig ini juga akan menjadi pusat adat dan lembaga adat Kopandakan 1, juga akan dilengkapi dengan data sejarah budaya, peralatan, kesenian dan kerajinan khas Bolaang mongondow Raya,” ujar Sumitro.

Ia berharap, dengan berdirinya Rumah Adat tersebut, mampu membangkitkan kembali rasa cinta dan bangga menjadi bagian dari perjalanan panjang peradaban Bolaang Mongondow Raya. “Mari kita jaga dan lestarikan budaya dan adat istiadat kita sebagai generasi Bolaang Mongondow Raya. Insha Allah tahun ini bangunan sudah rampung dan akan diresmikan secara adat.” Jelasnya.

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.